Dikatakan:

  1. “orang yang selalu mengakui kelemahan dirinya dalam ketaatan adalah terpuji; dan
  2. mengakui kelemahan diri (dalam beramal) adalah tanda diterimanya amal.”