Abu Hurairah r.a. berkata, “Seorang laki-laki datang kepada Nabi dan berkata,

‘Wahai Rasulullah, sedekah apakah yang paling besar pahalanya ‘ Beliau bersabda, ‘Kamu bersedekah, dan kamu dalam keadaan sehat dan kikir (dalam satu riwayat: rakus). Kamu takut fakir dan mencita-citakan kaya. Namun, jangan menunda sehingga (nyawamu) sampai di tenggorokan baru kamu berkata, ‘Untuk si Fulan sekian dan si Fulan sekian, padahal benda itu telah ada pada Fulan.'”

[HR. Bukhari]