Zero to Hero

Sejarah mencatat, banyak orang besar justru lahir di tengah himpitan kesulitan bukan buaian kemanjaan.

Mereka besar dengan mengurangi jam tidurnya, waktu bekerja dan kesibukan mengurusi duniawi untukmemenuhi kebutuhan ukhrawi.

Menyedikitkan tidur malam untuk bisa bangun malam.

Sedikit canda untuk rasakan nikmatnya ibadah.

Tak berlebihan dalam bergaul ‘tuk rasakan lezatnya iman.

Menahan diri dari maksiat biar tubuhnya tetap sehat.

Banyak keterbatasan, kekurangan, kelemahan, kegagalan, kemalasan. Itu bukan masalah.

Bagaimana di tengah keterbatasan itu kita dahsyatkan diri agar lahir prestasi tinggi. Itulah kepahlawanan sejati.

 

Sumber : Salah satu pesan penulis Solikhin Abu Izzudin yang tertuang dalam buku Zero to Hero.